cinta dan bodoh itu beda tipis (part : 2)

Part 2 : harapan

Ternyata dia jadian sama seorang cowo, yaaa lu taulah giman rasanya jadi gw saat itu. Rasanya hati ini jadi berkeping2 sebesar ukuran koloid. Waaah, saat gw tau itu semua, semuanya jadi berantakan tapi gw masih bisa kontrol meskipun tak terkontrol dengan sempurna. Gw  berusaha bersikap tetep cuek dan anggap ,gw gak pernah coba deketin dia.

Hari ke hari, minggu ke minggu dan nyatanya “I Can’t stop thinking about her”. Mengapa? Karena gw baru saat ini merasa jatuh cinta, cinta yang bener – bener cinta, cinta yang putih, cinta yang tulus untuk menjaga, bukan untuk menyakiti atau mempermainkan.  Mungkin ada yang bertanya kemaren – kemaren emang cinta apa yang lo punya? Kalo cinta ke pacar gw yang sebelumnya yang ada Cuma rasa bangga karena sang wanita yang deketin gw dan gw dengan tidak terlalu sulit bisa dapetin . mungkin rasa cinta saat itu tidak banyak, dan mungkin hanya buat ngilangin gengsi daripada jomblo. Dan setelah gw putus, gw pun menjomblo setahun, saat gw lagi sendiri bukannya gw gak melakukan apa – apa . tapi gw berpikir “mau sampai kapan gw Cuma main – main kaya gini, saatnya gw berubah, ternyata kelakuan gw selama ini salah hanya main – main. ” gak mudah emang untuk berubah dengan sempurna tapi gw tetap berusaha karena gw yakin “Ada usaha ada jalan.” Gw pun mulai dengan memperlakukan wanita dengan baik, sampai saat gw lihat dia, yaa mungkin ini yang dinamakan Love at first sight.

Yaaa mungkin itu alasan kenapa gw masih sangat mengharapkan dia untuk bisa gw miliki. Karena gw gak bisa lupain dan ngilangin dia dari pikiran gw dang w gak bisa menahan gejolak cinta yang bersemayam dalam dada, So dengan perlahan gw coba dekati doi lagi, tanpa gw lihat yang ada di kiri dan kanan gw. Mungkin  sikap gw salah, tapi gw tertekan kalo gw ga mencurahkan rasa yang gw punya, meskipun hanya dalam perbuatan tanpa pernah gw ngomong langsung kalo GW CINTA DIA.

Tapi waktu terus mengalir, dan ada beberapa kesempatan istimewa buat gw , yaaa seengganya untuk bersama di luar jam sekolah. Beberapa kali kita pernah hang out bareng yaaa walaupun gak murni berdua, tapi itu cukup membuat gw senaaang, dan seperti ada secerca harapan buat gw bisa lebih deket dengan doi. Sampai ada saatnya gw tahu dia memutuskan hubungan dengan pacarnya. Itu membuat gw lebih bersemangat lagi, tapi gw gak mau memanfaatkan kepatah hatiannya menjadi waktu untuk membujuk dan merayunya. Tapi  gak lama saat gw lagi bersiap untuk mendekati , mental gw di buat jatuh lagi karenaaa….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: